logo blog
Blog Elektronika Spot
Pastikan untuk tidak melewatkan artikel yang mungkin anda ingin simak dengan melihat :Daftar Isi
Terima kasih atas kunjungan Anda, semoga bermanfaat.

Memperbaiki Audio Amplifier Mobil

Advertisement

audio booster mobil
Audio-amplifier mobil atau audio-booster mobil, jika rusak sulitkah untuk diperbaiki?
Ternyata tidak juga. Bagi orang-orang yang sering memperbaiki berbagai audio-amplifier rumahan dan power-supply komputer malah mungkin akan mengatakan memperbaikinya tidaklah sulit.
Bagaimanakah sistem kerjanya dan bagaimanakah memperbaiki kerusakannya?
Berikut ini sekilas ulasannya.

Booster audio mobil pada dasarnya adalah amplifier OCL dengan power-supply khusus, yaitu power-supply tegangan terbelah (split-voltage power-supply) yang dihasilkan dari sebuah unit konverter DC. Suplai tegangan terbelah dari unit konverter DC adalah kekhususan sistem amplifier mobil yang utama, karena kondisinya memang menuntut demikian.
Sebuah amplifier mobil dituntut untuk menghasilkan daya keluaran yang besar (bahkan hingga ratusan Watt) sedangkan sumber tenaga yang tersedia hanyalah tegangan dari aki/baterai sebesar 12V.  Dengan tegangan sebesar itu meskipun dirangkai sebuah penguat yang menerapkan sistem BTL tetap saja tidak akan dapat dihasilkan daya yang cukup besar, paling tinggi hanyalah pada kisaran 20W dan itupun sudah menghasilkan cacat (distorsi) yang cukup besar pula. Akan tetapi untungnya aki atau baterai mobil mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan arus yang cukup besar, meskipun tegangannya hanya sebesar 12V.  Dengan demikian tegangan dan arus yang mampu dikeluarkan oleh aki/baterai mobil dapat dikonversi untuk menjadi tegangan positif dan negatif yang lebih tinggi di mana ini diperlukan untuk menyuplai rangkaian-rangkaian penguat audio berdaya tinggi.
Dengan diterapkannya speaker-speaker berimpedansi rendah pada sistem audio mobil maka penguat-penguat audio berdaya tinggi itu akan semakin maksimal untuk menghasilkan daya yang lebih besar lagi.

Cara kerja unit konverter pada audio-amplifier mobil .
Konverter tegangan DC pada amplifier mobil merubah tegangan 12V dari aki menjadi tegangan terbelah yang umumnya setinggi +25V dan -25V.
Konverter disuplai oleh aki 12V. Ia sebenarnya adalah osilator yang menghasilkan guncangan/gelombang listrik pada frekwensi tinggi, lalu guncangan ini diperkuat oleh serangkaian transistor power (biasanya dari jenis power-MOSFET) untuk diumpankan ke gulungan primer dari transformator toroid (transformator dengan inti ferit berbentuk lingkaran).
Gulungan sekunder transformator toroid telah diperhitungkan untuk menghasilkan dua tegangan yang masing-masingnya setinggi 25V namun dengan fasa yang berbeda 180º antara satu dengan lainnya. Kedua tegangan ini kemudian disearahkan oleh dioda-dioda penyearah agar menjadi tegangan DC, setelah itu diratakan oleh dua kondensator perata. Jadilah ia power-supply tegangan terbelah +25V dan -25V yang sempurna.
Lebih jelas tentang power-supply tegangan terbelah telah diulas dalam : Catu daya tegangan terbelah .

Unit amplifier pada audio-amplifier mobil .
Pada audio-amplifier atau audio-booster mobil keluaran lama yang hanya mengeluarkan daya puluhan Watt sistem yang diterapkan biasanya adalah sistem BTL dari dua rangkaian OTL untuk setiap kanalnya (L atau R). Sirkitnya tidak rumit karena menggunakan IC dengan suplai tegangan 12V langsung dari aki mobil.
Namun pada audio-amplifier mobil generasi selanjutnya sistem yang diterapkan adalah OCL dengan tegangan suplai ganda yang lebih tinggi. Beberapa model dilengkapi pula dengan switch untuk memfungsikan dua rangkaian OCL di dalamnya menjadi penguat BTL dengan daya keluaran yang jauh lebih besar. Ini dilakukan biasanya untuk mengemudikan speaker-speaker woofer dan amplifier disetel sebagai “sub-woofer amplifier”.

Kerusakan umum audio-amplifier mobil .
Di antara kerusakan-kerusakan yang paling sering terjadi pada audio-amplifier mobil adalah :
1.Tidak ada suara tetapi power hidup (lampu indikator power menyala)
2.Ada suara tetapi kecil dan cacat pada salah satu atau pada kedua kanal
3.Mati total

Kerusakan pada poin pertama dan poin kedua adalah kerusakan umum amplifier OCL. Di sini tidak diterangkan lagi tentang tekhnik memeriksa dan memperbaikinya karena telah diulas secara lengkap dalam : Memperbaiki amplifier OCL .

Hampir tidak ada bedanya antara sirkit OCL amplifier mobil dengan amplifier rumahan. Hanya saja pada amplifier mobil transistor-transistor akhir sering digandakan. Di sini hanya akan diperlihatkan dua contoh amplifier mobil dengan penempatan komponen-komponennya.

car audio booster 1

Gambar di atas memperlihatkan contoh amplifier mobil Audiobose type AB-450 yang telah dibuka tutup bawahnya. Tampak dua bagian utama yang ditandai dengan garis putus-putus, yaitu bagian amplifier (amplifier unit) dan bagian power-supply (power-converter unit).
Q1...Q4 dan Q6...Q9 pada amplifier unit adalah transistor-transistor akhir komplementer (berpasangan) type C5198 (NPN) dan A1941.
Q11...Q14 dan Q52...Q55 adalah transistor-transistor driver komplementer type C2073 dan A940.
R14...R17 dan R167...R170 adalah resistor-resistor emitor transistor akhir. Resistor ini mungkin saja ikut rusak (putus) jika transistor akhir yang bersangkutan rusak “short”, karena itu perlu untuk diperiksa.

car audio booster 2

Gambar di atas memperlihatkan contoh amplifier mobil berikutnya, yaitu Punch Power type PP2150.
Q1…Q4 adalah transistor-transistor akhir komplementer. Di sini yang digunakan adalah D718 (NPN) dan B688 (PNP).
Q9...Q12 adalah transistor-transistor driver komplementer, sedangkan R2...R5 adalah resistor-resistor emitor transistor akhir.
Perlu diperhatikan bahwa pengetesan bagian amplifier ini hanyalah dilakukan jika semua komponen yang rusak pada bagian tersebut telah diganti dengan yang baik dan bagian power-supply telah dalam keadaan normal.

Kerusakan pada poin ketiga terjadi apabila bagian power-supply tidak berfungsi. Kerusakan transistor-transistor power MOSFET sering ditandai dengan putusnya sikring (fuse).
Pada contoh amplifier mobil pertama (Audiobose), transistor-transistor power MOSFET ini adalah Q5...Q10 (type p1806), sedangkan pada contoh kedua adalah Q5...Q8 (type IRF540).
Kerusakan transistor adakalanya dapat dilihat langsung dengan fisik yang tampak hangus bekas terbakar, tetapi adakalanya juga tidak. Karena itu perlu dilakukan pemeriksaan apakah drain dan source-nya telah terhubung singkat (short) ataukah masih baik. Jika setelah dilakukan pemeriksaan ternyata ada transistor yang belum rusak maka dikembalikan ke tempatnya semula, dan yang telah terindikasi rusak diganti dengan yang baru. Penggantian transistor harus dari type yang semuanya sama, jangan ada salah satu dari transistor tersebut yang berbeda type karena dikhawatirkan akan terjadi ketimpangan kerja.

Selain transistor, periksa juga beberapa resistor yang terhubung dengan gate transistor, umumnya bernilai 15...150Ω. Periksa nilai Ohm-nya apakah masih sesuai dengan yang tertera pada kode warnanya ataukah tidak. Resistor-resistor ini sering ikut rusak menyertai kerusakan transistor.
Setelah semua transistor power MOSFET dipastikan baik dan tidak ada resistor rusak yang belum diganti, maka bagian power-supply dapat di-test. Namun sebelumnya perlu juga dipastikan bahwa dioda-dioda bridge penyearah D5 dan D6 atau D1 dan D2 dalam keadaan baik. Kerusakan pada dioda-dioda ini bisa berakibat fatal. Jika ada yang rusak harus diganti.
Dioda-dioda ini berjenis dioda-CT, lihat dalam : Jenis-jenis dioda .

Tegangan keluaran dari power-supply akan terhubung langsung dengan rangkaian amplifier, karena itu sebelum melakukan pengetesan sebaiknya transistor-transistor akhir bagian amplifier tidak dipasang terlebih dahulu untuk menghindari resiko penyimpangan tegangan yang dihasilkan power-converter.
Hubungkan terminal B+ dan remote pada amplifier mobil ke sumber tegangan DC +12V. Terminal Gnd (ground) dihubungkan ke 0V atau negatif sumber tegangan.
Untuk pengetesan ini diperlukan sumber tegangan stabil 12V dengan arus yang cukup besar. Cocok untuk keperluan ini DC regulator versi 10A yang telah diulas dalam tulisan sebelumnya, silahkan lihat : DC-Regulator Sederhana Dengan Tegangan Variabel 3V-12V, Arus 5A-10A .

Hidupkan sumber tegangan, lalu ukur tegangan DC yang terdapat pada pin positif dan negatif kondensator filter tegangan Cx1 dan Cx2 (dari bagian bawah) dengan menggunakan AVO-meter posisi DCV50. Perhatikan positif dan negatifnya, jangan terbalik-balik. Tegangan yang terdapat pada Cx1 harus sama dengan tegangan yang terdapat pada Cx2, yaitu sekitar 25V. Jika tidak sama, periksalah kedua kondensator itu, mungkin salah satunya ada yang rusak. Jika tegangan pada kedua kondensator itu terlalu rendah maka mungkin kedua kondensator itu telah rusak, perlu diperiksa dan jika memang rusak diganti dengan yang baru.
Jika semua komponen power-supply yang rusak telah diganti namun tidak terukur adanya tegangan, kemungkinan IC osilator-nya rusak. IC yang cukup populer untuk fungsi ini adalah TL494.
Cobalah ganti dengan yang baru dan periksa tegangan pada pin untuk suplai positifnya, yaitu pin 12. Harus ada tegangan di situ sebesar 8...15V.

Apabila tegangan pada Cx1 dan Cx2 ternyata telah benar, pasanglah transistor-transistor akhir bagian amplifier.
Kini, amplifier mobil siap untuk di-test secara keseluruhan.
Hidupkan sumber tegangan, lalu ukur tegangan pada terminal-terminal speaker front atau rear dengan AVO-meter posisi DCV50. Jika masih terdapat tegangan DC maka berarti bagian amplifier belum baik benar, perlu dilakukan pemeriksaan lagi, mungkin masih ada komponen rusak yang belum terdeteksi dan belum diganti.
Jika pemeriksaan pada terminal-terminal speaker telah menunjukkan bebas dari tegangan DC (nol Volt DC) maka tinggallah melakukan pengetesan suara. Hubungkan kabel input dengan sumber sinyal audio dan terminal-terminal speaker dengan speaker yang terhubung. Namun harus dipastikan bahwa semua speaker dalam keadaan baik, tidak ada speaker yang telah rusak yang masih dihubungkan ke amplifier mobil. Pastikan ini agar tidak memperbaiki amplifier menjadi dua kali. Teliti lebih baik daripada harus mengulangi pekerjaan.
Apabila semuanya telah siap, hidupkan sumber sinyal audio dan atur-atur volume-nya agar tidak terlalu berlebihan.
Dengarkan suaranya.
Apakah sudah OK?
Jika sudah OK, anda layak untuk menikmati segelas kopi hangat.

Happy repairing!

Enter your email address to get update from Admin .
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

26 komentar

admin, minta gambar rangkaian audio amplifier mobil, yang mirip2 ini.. Terimakasih.. mohon bimbingan..

Balas

Saya mohon maaf, gambar rangkaiannya tidak punya. Jika di antara pembaca blog ada yang punya, mungkin bisa membantu. Terima kasih dan semoga bermanfaat.

Balas

siip..bagus..makasih sangat membantu saya...

Balas

Siang Om....
Artikel yang menarik, dan kebetulan saya sedang ada job memperbaiki power adudiobose seperti yg di gambar di atas, saya butuh data komponen untuk D1 dan D2....karna di pcb gosong, dan dioda yg terpasang sbelumnya pecah....e-mail sy : h3liax@gmail.com, WA : 082125443224

Terimakasih atas bantuannya.

Salam,

heliax

Balas

Sebenarnya saya lupa di mana letaknya dan apakah D1/D2 itu tipe zener atau dioda silikon biasa. Coba dulu dengan tipe 1N4148 deh...

Balas

Spertinya bukan Zener dan bukan juga 1N4148 kang ....tapi makasih atas respons-nya....

Salam,
h3liax

Balas

gan.. numpang tnya...
saya pnya amplifier mobil. merek mosfet 400w
lampu powernya menyala tapi suaranya kecil bngt, kaya tida ada suplay yg masuk gan...
truss pas saya chek bagian input suplaynya dari aki kn hrusnya 12V.. tapi setelah di psangkan pada pwer tsbt tegangan dari aki hnya sampai 5-6V gan...
itu kira" kerusakan nya apa ya gan...

yg bisa bantu jwb tlong bntu dong..

Balas

Apakah tegangan dari akinya normal (12V)?
Kemungkinan akinya bermasalah (tegangannya sudah drop) atau ada tegangan hilang di kabel penghubung suplai antara aki dgn ampli-mobil tsb, sering terjadi di cable-fuse (sekering kabel) jika ada.

Balas

Maap min,,, kedua konden hanya ada 20v saja,,, apakah itu baik atau dioda ct.nya yang rusak,,
Trimakasih,,,

Balas

Tergantung merk/tipe ampli boosternya. Tapi untuk memastikan masalah atau tidak, cabut dan cek aja kedua kondensator itu. Gunakan AVOmeter Ohm x10, bandingkan dengan kondensator yg nilainya sama. Jika limit pergerakan jarum AVOmeter mirip, berarti masih baik. Jika tidak mirip (kurang jauh bergerak) bisa jadi kondensator itu sudah rusak.
Dioda CT sepertinya tidak rusak.

Balas

Soalnya waktu di tes pakek aki tidak apa2,,, waktu dipasang dimobil,, dan mobil di start langsung aja kebakar mosfet.nya,,,

Balas

Ya, coba cek dulu aja kondensatornya itu. Pastikan juga bahwa mengambil sambungan untuk suplai ampli tidak salah.
Selain itu kelistrikan mobil juga perlu dicek, berapakah tegangan DC ketika mesin mobil telah hidup? Kerusakan kiprok/kondensor/alternator dapat menyebabkan tegangan terlalu tinggi atau menjadi tidak murni DC. Jika ini yg terjadi konsultasikan dgn bengkel mobilnya dulu.

Balas

mau nanya posisi d 998 dan b778 dimana ya?? lupa nulis saat bongkar, power acoustic MA -4100 trim

Balas

om.. tanya donk.. kalo power mobil bunyi jedug ketika di matikan.. itu kerusakan kira2 dimana nya ya ?

Balas

Kalau jedug-nya kecil , wajar aja. Penyambungan dari sumber audio (CD/MP3 player dll) ke power-ampli di mobil biasanya dilakukan meliputi bagian "remote" power-nya juga. Dengan demikian jika sumber audio dimatikan, maka melalui sambungan "remote" tadi power-ampli juga akan ikut mati (st-by). Penyambungan seperti ini tidak akan menimbulkan suara jedug.
Tetapi kalau tidak seperti itu, bisa jadi akan timbul suara jedug yg besar.

Balas

untuk power precision 2ch, posisi protec, tapi kalau posisi remotnya di konsletkan sama B+ beberapa Kali Mau hidup tapi tidak lama protek lagi, kemungkinan apanya mas

Balas

Kemungkinannya : Overload, atau overheat.
Overload bisa terjadi jika impedansi speaker terlalu kecil, misalnya karena ada penambahan speaker2 ekstra atau penambahan tweeter2 tanpa kondensator filter. Bisa juga ada salah satu speaker yg sebetulnya kurang beres, sehingga membuat overload.

Overheat terjadi secara otomatis jika overload terjadi. Tapi adakalanya overheat terjadi akibat sistem pendinginan oleh heatsink di dalam amplifier bermasalah, misalnya karena pasta pendingin transistor2 yg sudah lama mengering atau setelan heat-sensor yg telah berubah/bergeser.

Balas

salam kenal min
1. tolong dong bikin tutorial mengulung ulang trafo toroid untuk modifikasi power mobil agar bisa menngunakan tegangan 24volt untuk bus (karena sering tekor sebelah akinya bila 12volt atau mengambil suplai aki cuma satu) saya sudah pernah lihat power yang dimodif 24volt dan pernah lihat yang jual dari pabrikan khusus untuk bus/truk harganya mahal hampir 1,5 kali dari harga power versi 12voltnya
2. sekalian tanya apabila sudah dimodif toroidnya jadi 24 volt, untuk jalur input suplai + TL494 apakah perlu dimodif ulang karena menggunakan tegangan 24volt? selain itu adakah jalur pcb yang perlu dimodif lagi agar bisa dimasukin tegangan 24volt?
terimakasih sebelumnya, saya tunggu jawabanya...

Balas

Salam kenal juga.
Saya belum coba yg ini. Tapi utk perkiraan coba aja gulung bagian primernya jadi sebanyak dua kali lipat dari gulungan yg ada (dgn tebal kawat dan arah gulungan yang sama). Perbesar pula resistor Gate pada setiap MOSFET Power menjadi dua kali-nya. Jalur input suplai + perlu disesuaikan karena TL494 memerlukan tegangan suplai sekitar 8V.
Agak sulit merinci perkiraan lebih jauh karena lain produk lain pula rancangan skema elektroniknya meskipun secara garis besar sama.

Balas

Gan nanya ni,saya punya power amplifier pioneer
Nyari ic nya susah banget..
Persamaan nya apa ya??
Transistor final P55NE06FP (GK1N4)

Balas

Persamaannya?
FPQ55N06, FDP55N06, MTP55N06, STP55NF06L, IRFZ46, IRLZ34, dll.

Balas

bang sandi salam solder..saya punya power mobil 4 chanel 24v bekas truk.rusak di bagian converternya..bisakah di suplay menggunakan trafo agar tidak ribet menangani converter yang bermasalah..di mana harus nyambung titik -0+ dari trafo ??& di suplay berapa volt dc?makasih

Balas

Salam solder juga. Waduh terlalu ribet jelasinnya. Sebaiknya lewat Contact-Us jika ingin konsultasi agak panjang...

Balas

Apakah rata 2 power mobil menggunakan iinveter 12 v to 25dc ct 25dc ya mas saya mau akali buat pengganti power suply nya pake trafo ct...soalnya..powernya pake 4 psg tr d 998 dan b778..mas

Balas

To Sahira : Lihat saja tegangan yg tertera di badan dua elco yg paling besar. Jika 35V maka berarti tegangan suplainya 2x25V (25V CT 25V). Jika 50V berarti tegangan suplainya 2x32V.

Balas

Mau tanya min ic soket performa mpd 2000 kode nya apa ya..mohon bantuan nya..

Balas

Silakan komentar dengan IDENTITAS YANG JELAS dan tidak menyertakan live-link atau spam.

Copyright © 2013. Elektronika Spot - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger